Alat Adreno memungkinkan Anda memperbarui driver GPU ponsel Anda tanpa sistem tanpa akses root

Situs web berorientasi ponsel cerdas cenderung hanya fokus pada perangkat terbaru, tetapi sebagian besar pengguna memilih untuk tidak memutakhirkan ponsel mereka karena satu dan lain alasan. Kecuali kegagalan perangkat keras, banyak dari perangkat ini mungkin masih dapat digunakan selama bertahun-tahun karena, bagi pemiliknya, mereka masih berfungsi dengan baik. Sementara ROM khusus dapat membuat ponsel cerdas lama tetap hidup, itu bisa menjadi mimpi buruk bagi para modder untuk menjaga hal-hal seperti kamera dan driver grafis tetap mutakhir tanpa dukungan pabrikan resmi.

Memperbarui driver GPU di Android

Berbeda dengan ekosistem ponsel cerdas, memperbarui driver grafis pada PC Anda adalah sesuatu yang selalu dapat Anda pikirkan. Ini dimungkinkan karena arsitektur modular driver perangkat keras PC, yang memungkinkan pengguna listrik untuk mengotak-atik paket driver sumber tertutup, atau bahkan memilih driver open source daripada binari yang disediakan OEM. Namun, dalam kasus Android, pembaruan driver umumnya hanya datang ke ponsel Anda bersama pembaruan OS yang lebih besar.

Driver GPU yang dapat diperbarui dapat berguna untuk memperbaiki bug, meningkatkan kinerja grafis, atau menambahkan fitur baru dari OpenGL atau Vulkan API. Saat ini, smartphone lebih besar dan lebih cepat dari sebelumnya, menjadikannya kendaraan yang sempurna untuk bermain game, oleh karena itu memasukkan desain driver mirip-PC ke mereka memang masuk akal.

Faktanya, dalam upaya untuk memodulasi Android melalui Project Treble, Google sebenarnya memungkinkan untuk membungkus driver grafis yang ditetapkan untuk platform tertentu sebagai aplikasi dan memperbaruinya melalui Play Store. Sejak itu, beberapa OEM Android utama berkolaborasi dengan Google dan vendor GPU utama, termasuk ARM dan Qualcomm, untuk mendistribusikan pembaruan driver GPU ponsel mereka secara independen dari rilis perangkat lunak yang lebih besar.

Baca juga:  ibis Paint X untuk PC (2022)

Apakah desain driver grafis yang dapat diperbarui mengurangi fragmentasi?

Ya, sampai batas tertentu. Meskipun demikian, beberapa pertanyaan yang mengkhawatirkan masih belum terjawab. Pertama-tama, mekanisme Google tidak menyediakan cara mudah untuk mengganti driver vendor sumber tertutup dengan penawaran sumber terbuka pihak ketiga. Anda dapat, tentu saja, secara manual mengganti paket driver di partisi vendor perangkat target, asalkan Anda memiliki akses root dan entah bagaimana mendapatkan file yang diperlukan, tetapi itu bukan solusi ideal bagi banyak orang.

Berikutnya adalah paradoks stabilitas-versus-peningkatan. Android mempertahankan pengaturan hierarkis saat memuat driver grafis. Sementara seseorang dapat beralih antara build yang diinstal pabrik dan rilis terbaru yang diperbarui menggunakan Opsi pengembang => Preferensi driver grafis pada basis per-aplikasi, pada akhirnya bermuara pada keputusan OEM kapan harus mendorong pembaruan driver grafis. Akibatnya, pengguna akhir tidak dapat menggunakan driver terbaru yang dibuat langsung dari pembuat SoC, karena OEM masih bertanggung jawab untuk meluncurkan pembaruan.

Preferensi driver Android 12 Grafik

Masuk ke Alat Adreno

Seperti disebutkan sebelumnya, memperbarui driver GPU dimungkinkan dengan akses root, tetapi tidak ada yang bisa mengalahkan metode non-root. Berkat peraturan Anggota Senior XDA, kami sekarang memiliki solusi jenius bernama Alat Adreno yang memungkinkan modifikasi atau penggantian driver GPU on-the-fly di Android — itu juga tanpa root! Latar belakang pengembang dalam mem-porting Android ke Nintendo Switch tentu memainkan peran penting dalam usaha ini, karena keseluruhan proyek berasal dari Skyline, emulator Nintendo Switch open source yang sedang berjalan untuk Android.

Rekan pengembang Skyline, Mark “Pixelylon” mengajukan ide penggantian drive runtime ke peraturan daerah, yang akhirnya terwujud menjadi Adreno Tools. Menjadi perpustakaan tanpa akar, Alat Adreno dapat membantu aplikasi reguler apa pun untuk memuat driver GPU khusus, menangani tekstur BCn, dan mengarahkan ulang operasi file untuk modifikasi kompleks lebih lanjut. Ia melakukannya dengan menghubungkan ke perpustakaan sistem dan menukar driver baru dengan mulus. Khususnya, belum ada dukungan untuk GPU Mali.

Baca juga:  Cara mengatur Apple iPad Air 5 (2022)

Karena tidak ada batasan pada asal driver, para penggemar juga dapat memuat driver pihak ketiga melalui Adreno Tools. Ini sangat berguna bagi mereka yang ingin mencoba Turnip — driver Vulkan open source untuk perangkat keras grafis Qualcomm Adreno yang berada di bawah payung Freedreno. Misalnya, AetherSX2, emulator PlayStation 2 untuk Android sudah menggunakan Adreno Tools untuk memberi pengguna akhir pilihan untuk memilih Turnip daripada driver OEM untuk kinerja yang lebih baik.

Alat Adreno di GitHub

Mengingat alternatif untuk adegan modding driver GPU Android di masa lalu, perpustakaan Alat Adreno adalah langkah maju yang fantastis. Kami menantikan untuk melihat bagaimana proyek ini tumbuh dan berkembang di masa depan. Pastikan untuk mencobanya dan beri tahu kami pendapat Anda di komentar!


Sumber: Esper
Gambar unggulan: Red Magic 6S Pro

close
Shopee Promo